Please assign a menu to the primary menu location under menu
nyamnyam

Antara Mie Pangsit dan Mie Lendir, Lezatnya Bikin Pengin Nambah

DUNIARIO.COM – Ngga tahu kenapa, sejak kecil aku paling suka makan mie. Mau mie kuning, bihun, kwetiaw selalu ku lahap dengan nikmat. Yaa, aku memang ‘Pengila Mie’, jika dalam seminggu aku belum makan mie, serasa ada yang kurang.

Aigooo, bercerita tentang mie membuat aku jadi kepingin makan mie, cape deh.

Dulu waktu sekolah dan kuliah di jawa, mie instan menjadi andalan jika tak ada duit. Kalo sudah datang kiriman uang dari Batam, saatnya cari kuliner mie.

Di Bandung lah aku merasakan makan mie yang enak. Soal kuliner memang top Bandung, dari pagi sampai malam ada aja yang jual mie.

Mie favorit ku adalah mie pangsit dekat cihapit. Abis lelah cari Compact Disc bekas, aku pesan mie pangsit dan langsung makan. Rasa ayam cincangnya yang gurih berpadu dengan segarnya tauge dan sawi membuat mie pangsit ini lezat.

Selain itu, ada mie Tasik di jalan Gardu Jati. Biasanya aku dan teman suka kesana kalo malam mingguan, mie Tasik ini terkenal sampai artis juga senang makan disana.

Oke cukup nostalgia makan di Bandung, kembali ke Batam.

Di Batam aku paling suka makan mie pangsit  Bangka. Dulu  ketika masih tinggal di Duta Mas, aku biasa makan mie pangsit Bangka di pasar Legenda Malaka. Tinggal di Tiban aku makan mie pangsit Bangka juga yang berlokasi di  pasar Tiban Centre.

Mie Pangsit

Sayangnya mie pangsit  Bangka hanya buka dari pagi sampe siang. Kalo kesiangan bangun,  mie pangsitnya sudah habis. Kalo kepingin makan mie pangsit malam hari kagak bisa deh. Dulu ada di Nagoya Hill, namanya Arum Bandung yang jual mie pangsit enak. Tapi sayang sudah ngga ada lagi.

Selain mie pangsit, aku juga suka  makan mie lendir. Kebiasaan ku setiap sabtu pagi sarapan mie lendir.

Mie lendir favorit ku berada di Nagoya. Tepatnya di kedai kopi Instar. Kalo kamu tahu lokasi Apotek Budi Farma, nah kedai kopi Instar ini berada di seberangnya.

Tanpa perlu parkir motor,  penjual mie lendir yang sering kupanggil pak de ini begitu melihat ku langsung  membungkuskan  mie lendir tanpa toge. Biasalah konsumen setia wak hehehe.

Setelah itu aku memacu motor ke kantor. Makan mie lendir ini harus cepat ngga boleh lama, nanti keburu dingin.

Kalo kamu belum tahu, mie lendir itu  mie kuning yang direbus bersama taoge. Untuk pelengkap  diberikan sebutir telur rebus yang dibelah dua. Kemudian disiram dengan kuah kacang yang kental.

Mie Lendir Nagoya

Kebiasaan ku sebelum menuangkan kuah kacang, mie kuningnya diuraikan terlebih dahulu, setelah itu baru dituangkan kuah kacang. Hasilnya mie ini terbaluti kuah kacang dengan sempurna.

Slurpssssss, proses makan mie ini yang aku suka. Pakai sumpit ku gulung mienya baru hap masuk ke mulut, sedaaap.

Sudah  beberapa tempat  aku mencoba mie lendir, tapi mie lendir pak de ini yang mantap. Kuah kacangnya terasa pas di lidah ku.

Itu cerita ku, bagaimana dengan cerita mu. (Rio Bara)

Leave a Reply